Minggu, 04 Maret 2012

SEJARAH TARI INDANG PARIAMAN

Jika seseorang bertanya-tanya...Apakah tari Indang di Pariaman itu benar adanya?Bagaiman asal mulanya?Nah ini  ada pengetahuan tentang apa yang ingin kita ketahui.Tari Indang di Pariaman itu benar-benar ada. Asal mulanya tari Indang di Pariaman terletak di daerah Ulakan Tapakis namun pertama kali di tampilkan yaitu di daerah Talago Sariak yang di sebut tari Indang Talago.
Tari Indang ini di ajarkan dan digunakan di Pariaman sejak tahun ± 1965, namun Indang ini sudah muncul sejak abad ke 17 seiring dengan munculnya perayaaan Tabuik dan seiring dengan  perkembangan Agama Islam oleh Syech Burhanudin beserta pengikutnya.
Tari Indang ini pertama kali diciptakan oleh Rapa’i, dia adalah salah seorang pengikut Syech Burhanudin. Dialah yang menciptakan tari indang, tari indang ini diambilnya dari tari Saman di Aceh . Namun di buat berbeda dan dikembangkan dengan menggunakan gendang Rabana yang di perkecil bentuknya biasa dikenal dengan nama gendang Rapa’i.  Orang yang mengajarkan pertama kali adalah Rapa’i di Uakan.
Tari Indang pertama kali ditampilkan di Talago Sariak biasanya untuk acara pengangkatan penghulu. Tari Indang di Pariaman memiliki beragam versi diantaranya yaitu : Indang Tradisi, Indang Sungai Geringging dan sekarang dikenal dengan nama Indang kreasi. Tari Indang selain digunakan untuk acara pengangkatan penghulu juga digunakan dalam acara Anak Nagari, vestival budaya dan penyambutan tamu dari luar daerah maupun negri.
Tari Indang ini sampai sekarang masih diajarkan di Pariaman karena telah menjadi ciri khas Pariaman. Tari Indang ini memiliki ciri khasnya yaitu Darak Gandang Rapa’i dan Radaik Indang yang di dendangkan untuk mengiringi tari indang.
Rapa’i itu diambil dari nama orang yang pertama kali menciptakan Rapa’i dan tari Indang yakni bapak Rapa’i. Rapa’i itu seperti Rabana namun ukurunnya lebih kecil dari Rabana dan terbuat dari kulit kambing. Alat musik yang digunakan untuk mengiringi tari Indang Talago adalah Rabunian atau sekarang dikenal dengan nama piano kecil yang akan berbunyi bila di pompa tetapi bukan akordion. Syair radaik yang digunakan/di dendangkan untuk mengiringi tari Indang dibuat oleh Bapak Rapa’i sendiri.

Isi Syair Dendang :

Ilallah....la....ilahaillallah....oi....salam.....
Ilallah oi maulai,,,,2x
Assalamu’alaium.....
Allah khali....allah khalifah,,,,,
Oi syech rifa allah.....2x
Tai-tai na syech wali allah,,,,,
Allah,,,,ali a la ra’oi yo allah
Ali a la raoi yo raoi,,,,yo raoi,,,,,

Dengan bismillah diangkek sambah indang dimulai darak nyo lai,,,2x
Ucapan syukur kapado allah salawaik salam kapado nabi,,,2x
Allah yo ilallah dunsanak oi salawaik salam kapado nabi.....

Indang kami ko indang piaman indang tasabuik sajak dulunyo,,,,2x
Kami ko baindang samo gadang jikok sasek tolong tunjuakan,,,,2x
Allah yo ilallah dunsanak oi jikok sasek tolong tunjuakkan...

Baindang urang di pariaman gandang rapa’i kami tarikan....2x
Babagai ragam budayo datang budayo kito usah lupokan...2x
Allah yo ilallah dunsanak oi budayo kito usah lupokan...

Piaman laweh oi kanduang urang batabui....
 oi,,,,satiok bulan muharam nan diadokan....2x
urang nandatang mancaliak bak cando samuik...
oi,,,,gadang ketek tuo mudo ndak katinggalan,,,,2x
adaik manurun sarak mandaki di minang,,,
oi,,,,baitu bana sajarah nan mangatokan,,,2x
asal mulonyo agama islam bakambang....
oi,,,,syech burhanuddin dulunyo nan manyebarkan....2x

indang sakian dari kami,,,,,,,
sampai disiko kami hantikan....2x
kok ado salah nan dari kami yo go oi go oi
maaf jo rila kami pintakan yo go oi go oi
maaf jo rila kami pintakan....




Sumber :
  • 1.      Bapak Amin
   salah seorang penari indang dan pernah bermain  musik pengiring tari indang pada tahun 1966
  • 2.      Bapak Nasrul
  • 3.      Orang – orang yang bekerja di kantor pariwisata Kota Pariaman.


3 komentar:

  1. Hi my friend. I wish you a day with lots of light and spiritual peace. hugs.

    BalasHapus
  2. nyeoh that lagak tari indang sabee ngen kamoe di Aceh

    BalasHapus